MTQ RAMADHAN MASJID KAYU BAGANTI 38 TAHUN NON STOP


Senin, 13 Agustus 2012 M / 25 Ramadhan 1433 H

Peserta MTQ III Kampuang
Canduang - HN. "Sampai sekarang kegiatan MTQ di Masjid ini sudah yang ke-38 kali tanpa putus-putus yang dilaksanakan secara estafet oleh Persatuan Remaja Islam Masjid Al-Khaira (PRIMA)". Demikian penuturan Iqbal ketua panitia MTQ Masjid Al-Khaira Kayu Baganti jorong III Suku nagari Canduang Koto Laweh kecamatan Canduang, Agam kepada HN pada acara MTQ di masjid itu malam petang Sabtu (11/08) lalu.

Hal itu dibenarkan oleh pengurus masjid yang tidak mau disebutkan namanya. " Sekarang umur saya sudah 60 tahun. Sejak muda saya telah mendapati juga acara MTQ disini, bahkan saya pernah menjadi panitianya. Sampai sekarang belum pernah putus. Setiap tahun kalau tidak diadakan MTQ agak janggal rasanya."

"Tetapi sepuluh tahun belakangan ada bedanya dari yang dulu. Kalau dulu acara-acara MTQ selalu ramai dan meriah. Ada pula selingan lagu-lagu qasidah, kalau sekarang tidak ada lagi saya lihat. Itu mungkin karena faktor zaman juga. Kalau dulu acara-acara ini kan kurang, sehingga orang-orang ramai datang pada acara MTQ, karena acara hanya sekali setahun. Pada acara MTQ itulah tempat bersosialisasi. Tetapi kalau sekarang acara sudah banyak dibuat orang. TV tiap-tiap rumah ada. Kalau sekarang yang di dalam masjid hanya pengurus masjid dan peserta MTQ saja. Kalau telah selesai membaca, mereka pun langsung pulang" ungkapnya.

PRIMA III Kampuang
Iqbal ketua panitia yang sedang kuliah semester 3 fak. Syari'ah STAIN Syech Djamil Djambek Bukittinggi menerangkan bahwa "acara MTQ ini mendapat dukungan besar dari masyarakat beserta pengurus Masjid. Acara ini kita rencanakan sejak awal ramadhan. Biaya acara ini diperoleh dari sumbangan jalan, pungutan dari rumah-rumah dan proposal dana dari rantau".

Dari informasi yang berhasil dirangkum HN didapat jumlah peserta MTQ pada malam itu adalah sebanyak 42 orang yang berasal dari utusan-utusan Masjid/ Mushalla sekitar Ampek Angkek, Baso dan Canduang. MTQ ini adalah tingkat remaja usia 12 - 20 tahun. Peserta yang tampil hanya 35 orang karena di disqualifikasi panitia. Panitia tidak mengizinkan tampil peserta yang pernah juara tingkat kabupaten dan propinsi.

Pada pukul 03.00 Wib. waktu sahur, Ustazd Syafril dari Tilatang Kamang yang bertindak sebagai juri pada malam itu mengumumkan pemenang. Juara I didapat oleh Attin utusan Masjid Darul Amal Sungai Jernih Baso. Juara II Rahma Tia utusan Masjid Attaqwa Puti Ramus Canduang Koto Laweh. Juara III Rahmi utusan Masjid Darul Amal Sungai Jernih Baso. Juara IV (harapan I) Tedi utusan masjid Nurul Yaqin Labuang Canduang. Dan juara V (harapan II) adalah Silvi dari Surau Baru Koto Tuo Canduang. | Fitrayadi

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama