MONISFARS. Sos SEORANG PEMIMPIN YANG TERAMAT SANGAT SAYA CINTA SEKALIGUS (pada masa ini) SAYA BENCI

Oleh:  | Bianglala Senja

Canduang - Jum'at, 09/09/2011 |

Di paga lauik bakuliliang

Rancak ranahnyo bayang Sulido

Putuih nan indak rago gantiang

Pacah nan tido ba paringgo

Oi cindawan salaweh tuduang,
Elok di ambiak ka aleh meja,
Ondeh awan sungkuik lah gunuang,
Nak pueh hati alang babega.

"MONISFAR, S.Sos" Beliau ialah seorang kecintaan saya yang tak pelak harus saya usir dari kepala saya belakangan ini. Mengulik pembuka keluh kesah saya ini, ketika awal sertijab pada tahun (saya lupa entah tarikh berapa masa itu) antara Budi perwiranegara dengan beliau, maka saya sesuai dengan fa'ali saya, tidaklah saya begitu memperhatikan wajah baru ini, karena amat tak sedaplah rasanya jika saya mematut matut seseorang yang baru muncul di dunia saya tak ubahnya saya mematut diri di depan cermin. menyigi setiap helai bulu yang tumbuh di kepala ini, melihat setiap kerut yang timbul di wajah saya.

Seiring berjalannya waktu, sembari menghalau-halau pedati PNPM di Canduang, sadang mailia mamudiak gan UPK Canduang jo kawan-kawan, saya mulai memberanikan diri untuk melirik beliau, mencoba menelaah dengan segala keterbatasan saya tentang siapa dan bagaimana kah gerangan Monisfar S.Sos ini, lalu saya menemukan beberapa hal menggelitik yang saya rasa amatlah perlunya untuk saya telisik lebih jauh; mulai dari senyum ramahnya, KURENAHnya yang begitu piawai untuk menyenangkan lawan bicara, polahnya yang mencoba untuk masuk dan bisa diterima oleh komunitas barunya ini (baca: Canduang), lalu kebijakan demi kebijakan yang timbul, ide-ide segar nya, salah satunya adalah postipel, itu adalah salah satu ide beliau untuk memanjakan masyarakat Canduang ini, tetapi barangkali tak bisa terlaksana dengan baik, dikarenakan pragmatisme masyarakat yang masih belum mampu memaknai arti sebuah ''perhatian seorang Camat''.

Tak lah sesiapa dapat kita persalahkan tersebab syu'alan itu, hanya saja saya sekarang jadi bergumam, ternyata ide itu lah yang tak tertampung oleh Canduang, bukanlah ide itu yang tidak hebat. Lalu ada lagi MERAPI, Gemar Zakat, CMC dan sederet hal yang ''sungguh elok'', INOVATIF. inilah barangkali kata yang tentu belum lah cukup untuk menampung pemaknaan dari hal ini. tapi sungguh telah membuat saya pribadi menjadi keteteran tatkala hanya untuk memahami sahaja lah baru.

Banyak manuver (istilah orang sekarang) yang telah beliau lakukan, ibarat layang-layang, sesekali menukik tajam, sesekali melenggok indah membawa radainya ke awan biru, lalu ada pula menyintak tali, kapiak bak cando mahunjam bumi, tapi berbalik lagi malenggang manisik langik tinggi, di tengah riuhnya telunjuk yang sedang asyik ''mengganyuik'' ujung banang itulah terbit rasa cinta saya pada beliau,

Saya merasa, ''ini adalah seorang figur pemimpin yang pasti tak kan cukup baginya hanya bersabung di gelanggang sempit ini,

Ya, saya menyadari sebenarnya (walaupun saya tidak pernah bisa menerima keputusan Agam 1 YANG MEMBAWA BELIAU KE BARUAH SANA NUN DI LUBUAK BASUANG) bahwa Canduang ini hanyalah Gelanggang sempit di pinggang gunuang Merapi, bagaimana mungkin mampu menampung ''galapua'' serta ''honjak'' KINANTAN ini? tentu beliau akan agak terkekang, karena KINANTAN ini butuh galanggang yang lebih luas, buliah bisa mangisa-ngisa bulu, dapek mahayun mahantak taji, susuah bakandak-kandak juo.

Nah, tak lah hendak saya meneruskan persetujuan saya ini tentang Agam 1 yang membawa beliau dari pinggang merapi ini jauh kebaruah sana hampir ka ombak nan badabua, karena otak saya ada menyetujui, tapi hati sayalah yang tidak menerima keputusan ini, saya pribadi setuju, karena beliau tentu akan mempunyai jamba yang lebih langkok untuak ditatiang kehadapan kita masyarakat Canduang khususnya, dan Agam pada umumnya, lalu lidah kita kan dapat mengecap berbagai macam cita rasa yang bergizi tinggi dan teramat sangat di butuhkan oleh TUBUH pembangunan Agam ini, tentu akan bisalah beliau untuk ber ''sipak sintuang muko balakang'' dalam menatiang jamba pembangunan Agam kedepannya.

Hanya saja, marilah sesaat kembali kita pada kekerdilan cara saya berfikir, bahwa saya begitu rakus untuk menikmati kebersamaan bersama beliau ini di Canduang sahaja, saya begitu oportunis, tak hendak saya membagi perhatian beliau untuk rang luhak Agam, INDAK..... sakali lai... INDAK dunsanak.......

Tak cukup bagi saya hanya satu orang Monisfar di Canduang ini, kalo buliah pintak jo pinto, handaknyo iyo nak baliak batimba bak manabang, tungkek batueh bak manahan condong, suok kida bak marewa tagak, sinan katawa jantuang nangko, siko ka lapeh kandak hati, lalu ada hal terbesar kenapa saya tak suka dan tak lah dapat menerima keputusan Agam 1 ini terkait dengan badan diri beliau ini, bahwa dengan berjalannya beliau ke baruah, maka tak lagi ada Monisfar S.Sos seorang pemimpin yang biasanya dapat saya keritik dengan segala kebodohan saya, dapat saya bantu ketika saya suka, dapat saya minta-i pertolongan ketika saya butuh, agak terpepeh jalan padati, ba iyo saya ke beliau, bukankah kita sepakat bahwa itu adalah sebuah kehilangan besar bagi saya?

Saya merasa telah amat tepat lah jikalau saya membenci Monisfar saat ini, (KENAPA???) karena saya tak lagi dapat memonopoli kepemilikan saya atas legesi beliau, karena saya tak lagi dapat mengatakan bahwa beliau itu milik saya di Canduang, sekarang telah serupa keadaan beliau itu dengan orang beranak banyak, saya harus membagi beliau dengan 15 kecamatan lainnya di luhak Agam ini.

Kecintaan saya terhadap beliau yang berkobar ini lalu bergelut pula dengan kebencian yang luar biasa karena ''beliau lah jadi urang baruah'', sekarang telah ''bak lamang anguih dek api, manitiak santan kalua rueh''indak lagi saya dapat untuak mamacik tampuak tangkai, mangganggam ma makan abih.

Beliau ini dalam pandangan saya saat ini, serupa pula lah bak pantun urang tuo :

Oi kabuik pailah baa,
Nak dapek bumi kapanasan,
Bagaluik api dalam bola,
Rancak tak dapek ka pamenan.

Kok kacinan bana awak, ka dipangakan, bak buah masak tagantuang tinggi, labek di ujuang ujuang rantiang, gata lah tangan nak manjambo, ka di panjek indak tagagai, ka di oyak batangnyo gadang, di juluak pingalan sayuik, kasudahanyo di tanuang sajolah dari jauah, di daguik sambia maningadah, mamandang sajo elok labiahi, ma makan ka indak juo.

Tapi saya percaya, KINANTAN ini tentu tak kan lupa dengan galanggang sampiknya ini, walau telah berlaga di galanggang besar, sama seperti hal nya saya yang juga tak kan pernah berhenti mencintai beliau, karena Canduang tak kan melepaskan begitu saja seseorang yang telah ''menyauak air dan mematah ranting'' di sini. tak guna saya berpanjang lidah pula di sini, karena keluh kesah saya tak kan berkisar dari pada cinta pada sosok MONISFAR S.Sos dan benci pada keberangkatan beliau ke baruah ini.

Andaipun saya sampaikan keluh kesah saya ini pada Agam 1, tentu tak jugalah ada gunanya, karena pertimbangan Agam 1 tentu telah matang, saya (sekali lagi harus mengakui) bahwa menjelang keputusan ini di ambil, tentu telah ''di baliak balah gan bak ma manggang, telah diindang di tampi tareh, indak takacak tabae saja'' keputusan ini doh. Lalu saya berfikir, akan sia-sia lah jikalau saya pun akan mempertanyakan keputusan ini, karena hanya akan  ''sansaro sajolah kayu jadi baro, binaso dandang nan dek api, nasi manjadi karak sajo''  indak guna, sungguh indak berguna jikalau saya bantah atau saya pertanyakan. Hendak pula saya berpantun sebuah lagi untuk kecintaan saya ini :

KELOK BABALEH DI MANINJAU,
TAMPAK NAN DARI PANDAKIAN,
ULAH DEK KAREH SARUAN PULAU,
TAJARAK BIDUAK NAN JO TAPIAN.

Nak duo andai sairiang, tigo kok langkok panyudahi ;

BALAYIA BIDUAK DI LAUTAN,
MANUJU RANAH INDOGIRI,
DIKARANG BUNGO KA PAMENAN,
KOK TAK SUDAH MARACUN HATI.

PARAK RANG SATO NAN DI PIAMAN,
SINAN GUBALO MANYABIK RUMPUIK,
KOK LAH KAMBANG BUNGO DI HALAMAN,
KA MASAK TANGKAI DEK BASIRABUIK.

Nak pangatam kaba bakeh beliau, panutuik curito pahabih kaji.


Atok janjang bagonjong ampek
Tasabuik janjang ampek puluah
Di bawah Aua Tajungkang
Ba pasa banto saisuaknyo
Sayang denai tadorong amek
Nan bak ma nanai minyak panuah
Camehlah badan ka ta lenggang
Taserak juo moh kironyo
Jo alah tangih ka denai pujuak
Mumuak lah batin dek bapikia
Cinto tapauik kanduang rangguik kan
Kok leh tacinto nan kanduang isuak
Carilah jajak dalam aia
Dibaliak batu denai suruak kan

Cupak panuah gantang babubuang,
Pamenan anak Tigo Luhak,
Jatuah ka alam Minang Kabau,
Suriahan Datuak Katumanggungan,
Duo jo Datuak Parapatiah,
Salam simpuah sambah di anjuang,
Mintak maaf ambo banyak-banyak,
Ukua jo jangko kok talampau,
Naraco kok indak satimbangan,
IIndak sasuai agak jo agiah.

Saat ini telah menunggu pula bengkalai baru bagi kami nak rang Canduang, yaitu menyegehkan beranda hati kami untuk nahkoda baru Drs. Surya Wendri, mengisakan beliau untuk naik ke tengah rumah dan bersila pula sepanjang adat, baiyo batido pula dengan beliau ini untuk mailia sarato mamudiak gan nasib Canduang ini. Indak doh lai, molah di puta pulo baliang-baliang, diansua ansua pulo bangkalai, tak guno di ratok untuang, bakeh nangkodoh baru ambo bakandak:

Bujang banamo sutan deman
Ka pulau barulang jo parahu
Lautan lah jadi pamainan
Labuahan kami balun leh tau

Taluak tiku si Gunuang Padang
Tanamlah Sapek pajelokan
Angin basiru Biduak datang
Kamudi kama di piuah gan

Tigo tungkuih nasi di guguak
Lamak dimakan ateh ragaian
Tali putuih tiang taranyuak
Biduak nan usah ka tapian

Yo bakandak bana ambo bakeh Nangkodoh baru, samo di hadang lauik lapeh, uju nan uju sanduak kadang, angek jo dingin campuangi taruih, kami mairiang di balakang.

Taluak kabuang balai rang bunguih
Tatagak rumah di tapian
Sigai gantuang pisawek putuih
Dek kanduang tolong patenggangkan

Pacik kan janji pegang umanaik
Kok lai buliah pintak jo pinto
Nyampang kok mati di kanduang niaik
Lapehkan kami dari doso

Lah runtuah gunuang Marapi
Tampak di lereng pandakian
Sungguah bak nangko bana kini
Di ganggam nambek di lapehkan

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama